Benarkah Omega 3 bermanfaat bagi jantung?

Omega 3 termasuk ke dalam jenis lemak. Sejumlah kecil lemak omega 3 sangat penting untuk kesehatan dan dapat ditemukan dalam makanan yang kita makan. Jenis utama asam lemak omega 3 adalah; asam alphalinolenic (ALA), eicosapentaenoic acid (EPA), dan docosahexaenoic acid (DHA). ALA umumnya ditemukan pada lemak dari makanan nabati, seperti kacang dan biji-bijian. EPA dan DHA, disebut lemak omega 3 rantai panjang, secara alami ditemukan pada ikan berlemak, seperti salmon dan minyak ikan termasuk minyak ikan cod.

Peningkatan konsumsi lemak omega 3 karena adanya kepercayaan masyarakat umum bahwa dapat melindungi diri terhadap penyakit jantung. Sebenernya ada beberapa mekanisme untuk dapat membantu mencegah penyakit jantung, termasuk mengurangi tekanan darah atau mengurangi kolesterol. Lemak Omega 3 dapat dimanfaatkan sebagai suplemen over-the-counter.

Sebuah studi dilakukan dengan menggabungkan hasil dari tujuh puluh sembilan percobaan acak yang melibatkan 112.059 orang. Studi-studi ini menilai efek dari mengkonsumsi tambahan omega 3, dibandingkan dengan omega 3 biasa atau lebih rendah, pada penyakit jantung dan sirkulasi. Dua puluh lima studi dinilai sangat dapat dipercaya karena dirancang dan dilaksanakan dengan baik.

Para peneliti menemukan bahwa peningkatan rantai panjang omega 3/ peningkatan omega 3 memberikan sedikit manfaat bagi sebagian besar hasil yang mereka lihat. Mereka menemukan bukti kepastian tinggi bahwa lemak omega 3 rantai panjang memiliki sedikit atau tidak ada efek berarti pada risiko kematian dari penyebab apa pun. Risiko kematian karena sebab apapun adalah 8,8% pada orang yang telah meningkatkan asupan lemak omega 3 mereka, dibandingkan dengan 9% pada orang dalam kelompok kontrol.

Mereka juga menemukan bahwa mengambil lebih banyak lemak omega 3 rantai panjang (termasuk EPA dan DHA), terutama melalui suplemen mungkin membuat sedikit atau tidak ada perbedaan risiko kejadian kardiovaskular, kematian jantung koroner, penyakit jantung koroner, stroke atau penyimpangan jantung. Lemak omega 3 rantai panjang mungkin mengurangi beberapa lemak darah, trigliserida dan kolesterol HDL. Mengurangi trigliserida cenderung melindungi penyakit jantung, tetapi mengurangi HDL memiliki efek sebaliknya. Para peneliti mengumpulkan informasi tentang bahaya dari penelitian, tetapi informasi mengenai perdarahan dan pembekuan darah sangat terbatas.

Tinjauan sistematis menunjukkan bahwa makan lebih banyak ALA melalui makanan atau suplemen mungkin memiliki sedikit atau tidak berpengaruh pada kematian atau kematian kardiovaskular dari penyebab apa pun. Namun, makan lebih banyak ALA mungkin mengurangi risiko penyimpangan jantung dari 3,3 hingga 2,6%. Tim peninjau menemukan bahwa pengurangan kejadian kardiovaskular dengan ALA sangat kecil sehingga sekitar 1000 orang perlu meningkatkan konsumsi ALA untuk salah satu dari mereka untuk mendapatkan manfaat. Hasil serupa ditemukan untuk kematian kardiovaskular. Mereka tidak menemukan cukup data dari studi untuk dapat mengukur risiko perdarahan atau pembekuan darah dari menggunakan ALA.

Meningkatkan omega 3 rantai panjang atau ALA mungkin tidak mempengaruhi berat badan atau kegemukan.

Penulis utama Cochrane, Dr. Lee Hooper dari University of East Anglia, Inggris mengatakan: "Kami dapat yakin dengan temuan ulasan ini yang bertentangan dengan kepercayaan populer bahwa suplemen omega 3 rantai panjang melindungi jantung. Ulasan sistematis besar ini termasuk informasi dari ribuan orang dalam jangka waktu lama. Terlepas dari semua informasi ini, kami tidak melihat efek perlindungan.

"Ulasan ini memberikan bukti yang baik bahwa mengonsumsi suplemen omega 3 (minyak ikan, EPA, atau DHA) rantai panjang tidak bermanfaat bagi kesehatan jantung atau mengurangi risiko stroke atau kematian dari penyebab apa pun. Studi yang paling dapat dipercaya secara konsisten menunjukkan sedikit atau tidak ada pengaruh lemak omega 3 rantai panjang pada kesehatan kardiovaskular Di sisi lain, sementara ikan berminyak adalah makanan sehat, tidak jelas dari sejumlah kecil percobaan apakah makan lebih banyak ikan berminyak adalah pelindung hati kita.

"Peninjauan sistematis ini menemukan bukti moderat bahwa ALA, yang ditemukan dalam minyak nabati (seperti minyak rapeseed atau canola) dan kacang (terutama kenari) mungkin sedikit melindungi beberapa penyakit pada jantung dan sirkulasi. Namun, efeknya sangat kecil, 143 orang perlu meningkatkan asupan ALA mereka untuk mencegah satu orang mengembangkan aritmia. Seribu orang perlu meningkatkan asupan ALA mereka untuk mencegah satu orang meninggal karena penyakit jantung koroner atau mengalami kejadian kardiovaskular. ALA adalah asam lemak esensial, bagian penting dari diet seimbang, dan peningkatan asupan mungkin sedikit bermanfaat untuk pencegahan atau pengobatan penyakit kardiovaskular. "

 

Ditulis oleh Rezky Zakiri
Sumber foto Balia Rahman Soeroso

Sumber lainnya:

Jurnal Terbaru

Admin
2018-10-24 15:57:26
Makanan & Kesehatan
Admin
2018-10-17 15:21:17
Makanan & Kesehatan
Admin
2018-10-10 15:13:29
Kecantikan & Kebugaran
Admin
2018-10-03 10:48:43
Makanan & Kesehatan